Artikel Esai Islami Ramadhan

Jenis Dan Tingkatan Orang Puasa

Ada jenis puasa dan ada tingakatan orang puasa. Jenis puasa seperti apa? Dan tingkatan orang yang puasa itu seperti apa? Diuraikan di artikel percikan Ramadhan. Artikel selengkapnya sebagai barikut:

PUASA dalam bahasa Arab disebut  shiyam atau Shaum. Makna Kedua kata terakhir ini menurut bahasa adalah Imsak  yang artinya menahan. Beberapa  menit sebelum adzan Subuh  selama bulan Ramadhan banyak masjid dan musholla memperdengarkan  kata al-imsaak, maksudnya adalah sudah waktunya menahan makan, minum dan hal-hal lain yang  membatalkan puasa, karena batas akhirnya, yaitu waktu subuh sebentar lagi akan tiba.

Hal ini merupakan bentuk kasih sayang para Kyai dalam  ngopeni umat dan jamaahnya, agar  dalam menikmati santapan sahur tidak ada rasa khawatir kebablasan sampai menerjang batas akhir yaitu waktu subuh.

Allah SWT menurunkan agama dan mengutus Rasul-Nya untuk menjaga kemaslahatan dan kebaikan manusia baik di dunia maupun di akhirat. Oleh karenanya, seluruh larangan dan perintah dalam agama untuk kebahagiaan manusia.

Terkait dengan larangan agama, ada tiga tipe manusia; pertama : menahan untuk tidak melakukan sebagian perkara yang dilarang dan melakukan sebagian yang lain ; kedua : Menahan untuk tidak melakukan semua perkara yang dilarang, tapi fikirannya masih tergoda untuk melakukan ; ketiga : tidak terlintas baik dalam fikir maupun angannya untuk melakukan sesuatu yang dilarang.

Baca Juga :   Muhasabah: 7 Cara Mengingat Kematian

Jenis dan Tingkatan Orang Puasa

Puasa atau Shiyam yang artinya menahan – yakin menahan tidak makan, minum dan berhubungan intim dengan suami dari terbitnya fajar sampai terbenamnnya matahari-  bisa dikategorikan sesuai dengan relasi manusia dengan perkara-perkara yang dilarang oleh agama.

Pertama: puasanya orang yang menahan dari larangan-larangan khusus di waktu puasa (yang membatalkan puasa), seperti makan ,minum, menggauli istri/suami dll, tapi tidak menahan dari larangan-larangan umum, yaitu hal-hal yang dilarang baik waktu puasa atau tidak dalam waktu puasa.

Orang tersebut dari pagi sampai sore, menahan tidak makan, minum dan berhubungan intim, tapi tetap masih menebar fitnah, hoax,  kebenciaan terhadap sesama manusia, kebencian terhadap negara dan memecah persatuan dan kesatuan bangsa. Termasuk dalam kategori ini, puasanya orang yang menyembunyikan fakta dan memanipulasi data untuk merampok dan menyengsarakan rakyat.

Sungguh ironi memang, disaat dia haus dan lapar saja tidak bisa merasakan penderitaan orang lain/rakyat, apalagi disaat perut kenyang. Tipe ini telah disinggung oleh baginda Rasullah SAW, ” Banyak orang yang puasa dia tidak mendapatkan keuntungan apa-apa dari puasanya kecuali haus dan lapar.” Baginya puasa terasa menjadi beban yang memberatkan dan tidak bisa membuatnya tenaang dan bahagia ;

Kedua : Puasanya orang yang tidak hanya bertahan tidak melakukan larangan-larangan khusus disaat puasa, tapi juga bertahan tidak melakukan atau menghindari larangan-larangan umum. Walau terkadang fikir dan angannya masih tergoda dengan larangan–larangan, baik khusus maupun umum, jika orang tersebut istiqomah, selalu muhasabah dan memohon kepada Allah, insya Allah, fikir dan angannya terhindar dari godaan-godaan tersebut.

Baca Juga :   Doa dan Makna Rabbi Hasibni Hisaban Yasiira

Puasa jenis inilah yang bisa mewariskan taqwa pada pelakunya. Ketaqwaan ini akan terus naik seiring dengan kesabaran dan kegigihan orang tersebut dalam menjaga istiqomah, muhasabah dan keikhlasan;

Ketiga : ini adalah tingkatan tertinggi, yaitu puasanya orang yang angan dan fikirnya tidak terlintas bayangan atau  keinginan untuk melakukan larangan, baik yang khusus maupun yang umum, bahkan terhadap perkara yang boleh saja hampir tidak terlintas. Puasa bagi orang ini adalah, menahan dari segalah hal selain Allah.

Orang pada tingkatan ini merasakan kenikmatan, ketenangan dan kebahagiaan yang luar biasa.  Seluruh relung hati dan sanubarinya penuh dengan cahaya Allah, sehingga tidak ada tempat, setitik pun untuk selain Allah. Orang tersebut, melihat, berfikir,  berkeinginan dan bertindak dengan cahaya Allah.

Pandangan  dan cita-citanya terhadap manusia / umat, sama dengan tujuan Allah menurunkan agama dan mengutus rasul-Nya, yaitu untuk kebahagiaan semua manusia tanpa membeda – bedakan. Pandangannya tentang kehidupan dan penghidupan  sama  dengan tujuan Allah  menciptakan manusia, yaitu beribadah kepada Allah dan memakmurkan bumi.

Baca Juga :   25 Perjalanan Fisik Haji Yang Perlu Diketahui

Tidak terlintas dari dirinya rasa takut, khawatir atau sedih. Dalam hidupnya hanya ada dua hal; Syukur dan Sabar. Keduanya sama-sama membahagiakan. Karena keduanya sama- sama  pintu yang akan menghantarkannya kepada hadirat Allah SWT. Nafsu memang selalu menggedor – gedor,  memaksa  untuk melanggar hal- hal yang dilarang agama, tapi dia hanya bisa tenang, damai dan sejuk dengan cahaya Allah.

Maka orang pada tingkatan ini tidak akan tertipu atau terbujuk sedikpun -bahkan sebaliknya, sangat terheran-heran  – terhadap prilaku orang yang meliarkan nafsunya, merusak alam, menyengsarakan manusia, memainkan kebijakan dan memanipulasi ilmu dan kebenaran demi kedudukan, ego dan keserakahan. Sungguh sangat kasihan, semakin mereka meliarkan nafsunya, semakin meraka dalam keadaan gundah, khawatir dan takut.

Ramadhan kali ini merupakan anugrah yang sangat besar dari Allah SWT. Karena kita semua diberikan kesempatan oleh Allah untuk muhasabah dalam rangka meningkatkan drajat puasa kita. Perjalanan kita masih sangat jauh, sementara umur kita terus berkurang, jangan siakan anugrah terindah dari Allah ini. Wallahu’alam bishowab.

Disclaimer:
~Artikel “Jenis Dan Tingkatan Orang Puasa” ini ditulis oleh KH. Hudalloh Ridlwan Naim (Sekretaris PWNU Jawa Tengah).
~Dipublish oleh Admin KangNawar.Net, atas ijin dari penulis.
~Sumber Foto : Harvard Health Publishing

About the author

Kang Nawar

Hello ! Saya Kang Nawar aka. Munawar A.M. Penulis Freelance. Terima kasih sudah singgah di Blog Artikel Opini, Review & Esai Digital ini. Berkenan kiranya untuk membagikan artikel dan mengikuti saya di media sosial. Silakan tinggalkan pendapat dan jejak anda pada kolom komentar. Saya menunggu dengan senang hati. Saya berharap Anda akan datang kembali ke blog ini. Terima Kasih.

Leave a Comment